05 Desember 2022 | Dilihat: 171 Kali
Ditjenpas Terima Kunjungan Delegasi Kirgistan
noeh21
Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjenpas) menerima kunjungan studi visit delegasi Kementerian Kehakiman Republik Kirgizstan,
 

IJN - Jakarta | Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjenpas) menerima kunjungan studi visit delegasi Kementerian Kehakiman Republik Kirgizstan, Senin 5 Desember 2022.
 
Kunjungan tersebut dalam rangka bertukar informasi dan mempelajari manajemen tahanan, narapidana, dan klien terorisme dan ekstremis di Indonesia. 
 
Kedatangan tim Delegasi Kirgistan tersebut diterima langsung oleh Staf Khusus Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Bidang Hubungan Luar Negeri, Linggawati Hakim dan Direktur Jenderal Pemasyarakatan (Dirjenpas), Reynhard Silitonga beserta jajaran. 
 
Dirjenpas Reynhard Silitonga menyambut baik kunjungan Delegasi Kirgistan tersebut, bahkan ia berharap, kerja sama tersebut dapat menjadi ajang pembelajaran dan penguatan kedua negara, khususnya di bidang Pemasyarakatan. 
 
Reynhard mengatakan, bahwa Indonesia memiliki komitmen tinggi dalam memerangi terorisme dalam bentuk apapun. 
 
Oleh karena itu, pihaknya terus berupaya melakukan pembinaan agar para pelanggar hukum, khususnya yang terkait terorisme, menyadari kesalahannya, tidak mengulangi tindak pidananya, dan kembali menjadi anggota masyarakat yang baik.
 
“Dengan demikian, kami berpartisipasi menjaga keamanan dan keselamatan masyarakat. Bukan hanya masyarakat Indonesia, tetapi juga global,”kata Reynhard.
 
Dirjenpas menjelaskan, saat ini di Indonesia terdapat 679 Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pemasyarakatan yang terdiri atas 294 Lembaga Pemasyarakatan (Lapas), 165 Rumah Tahanan Negara (Rutan), 33 Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA), 33 Lembaga Pemasyarakatan Perempuan, 90 Balai Pemasyarakatan (Bapas), dan 64 Rumah Penyimpanan Benda Sitaan Negara (Rupbasan). 
 
“Jumlah penghuni Lapas dan Rutan saat ini adalah 275.352 yang terdiri atas 224.637 narapidana dan 50.715 tahanan. Dari populasi tersebut, 468 di antaranya merupakan narapidana kasus terorisme,” papar Reynhard.
 
Reynhard optimis bahwa pembinaan narapidana terorisme di Indonesia berhasil. Hal ini dibuktikan dengan adanya 117 narapidana terorisme yang menyatakan ikrar setia NKRI di tahun 2022, jauh di atas target yang ditentukan. 
 
“Keberhasilan ini tak terlepas dari kebijakan perlakuan terhadap narapidana terorisme, baik dewasa maupun Anak serta peran penting Pembimbing Kemasyarakatan (PK) mendampingi Klien sejak tahap pra-ajudikasi hingga post-ajudikasi,”imbuh Reynhard. 
 
Sementara itu, Menteri Kehakiman Republik Kirgistan, Bactov Ayaz Batyrkulovich mengungkapkan, sebagai negara kecil yang berada di Kawasan Timur Tengah, Kirgistan tengah fokus menangani tindak terorisme dan ekstremisme yang banyak terjadi di negaranya. Indonesia dipilih sebagai tempat studi karena Kirgistan menilai mekanisme koordinasi penanganan terorisme dan ekstremisme di Indonesia sangat baik. 
 
“Selama ini, kami memandang persoalan kriminal berbeda dengan persoalan sosial. Namun sekarang kami mulai memandang persoalan kriminal juga sebagai persoalan sosial. Sistem probation ini merupakan pendekatan yang baru bagi kami. Kami berharap dapat belajar banyak dari Indonesia,” tuturnya.  
 
Kunjungan Delegasi Kirgistan ini akan berlangsung selama 4 hari, yaitu pada 5-8 Desember 2022. Selama waktu tersebut, mereka akan mengunjungi beberapa kementerian/badan/lembaga. Khusus di Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, selain mengunjungi Ditjenpas, tim delegasi juga akan mengunjungi Lapas, Bapas, dan Politeknik Ilmu Pemasyarakatan (Poltekip). (Red)
Kantor Media Indojayanews.com
Klik Di Sini
Jl. Mesjid, Punge Ujung, Kecamatan Meuraxa, Kota Banda Aceh
Provinsi Aceh.
Email : redaksiindojaya@gmail.com
Telp. 0821-6735-4345 - 0811 681 450


Redaksi menerima kiriman opini. Panjang opini 500 – 600 kata dan dikirim ke: redaksiindojaya@gmail.com