17 Agustus 2019 | Dilihat: 313 Kali
Gelar Upacara 17-an di Alam Santosa, Sekjen BOMA Jabar: Kita Belum Merdeka dari Sampah
noeh21
Suasana 17-an di Alam Santosa, Pasir Impun Kabupaten Bandung (Jabar). Eka Santosa, Inspektur Upacara :
 

IJN - Bandung | Gerakan Hejo (GH) bersanding dengan BOMA (Baresan Olot Masyarakat Adat) Jabar, kembali menggelar upacara HUT Ke-74 Republik Indonesia di Alam Santosa, Pasir Impun, Kabupaten Bandung, Sabtu 17 Agustus 2019 pagi. 
 
Terbersit dalam upacara kali ini, Gerakan Hejo memprioritaskan Jawa Barat dan Bandung Raya khususnya, segera terbebas dari masalah sampah yang tak kunjung usai.
 
Ujaran itu, lantang diungkapkan Ketua Umum DPP Gerakan Hejo Eka Santosa, tak kala ia menjadi inspektur upacara pada upacara HUT ke-74 RI. Tersurat, Eka yang juga sebagai Sekertaris Jendreal (Duta Sawala) BOMA Jabar, merasa prihatin.
 
”Ini sudah tiba pada tahap darurat sampah di Jawa Barat. Di setiap Kota dan Kabupaten, tidak ada solusi nyata. Penanganannya, masih sangat primitive hanya dari rumah, ke TPS, lalu TPA. Tiga wilayah ini, tak ada yang beres. In efisiensi ada di mana-mana, ujung-ujungnya ada pembiaran, dan hanya menjadi komoditas politik belaka," ungkap Eka Santosa.
 
Dalam upacara yang terasa unik, karena dilakukan secara independen dan kental bernuansa masyarakat adat, Eka Santosa, kepada anggota Gerakan Hejo dan BOMA Jabar di pelosok daerah, menghimbau agar mendorong pemerintah daerah melahirkan kebijakan melalui Perda penanganan sampah secara tuntas.
 
"Sejatinya, 50% nafas Gerakan Hejo menyoroti regulasi dan kebijakan pemerintah, sambil memberi solusi," papa Eka, sambil menambahkan sadar pula, GH bukanlah pelaksana teknis dalam hal penanganan lingkungan hidup.
 
‘Runtah’ Istimewa
 
Upacara 17-an kali ini menurut Abah Ilin, Olot (tetua) dari Kampung Adat Cikondang, Pangalengan, Kabupaten Bandung, pihak yang mewakili BOMA Jabar, menganggapnya sebagai momen istimewa.
 
"Mau tahu sebabnya? Hari ini kita masih dijajah runtah (sampah). Di mana-mana limbah dan sampah plastik berserakan, tanpa ada penyelesaian," ucap Abah dengan nada cukup lantang sambil mengungkapkan Beruntung, di kampung Abah sudah ada bank sampah. Di tempat Anda, sudah ada belum? Pasti belum ya? Segeralah dirikan bank sampah.
 
Sementara itu Wa Ratno, Ketua DPD Gerakan Hejo Garut yang yang hadir bersama rombongannya setuju atas apa yang diungkapkan Eka Santosa dalam konteks peringatan HUT RI ke-74.
 
“Elemen GH dan BOMA Jabar harus bahu-membahu bersama pemerintah, menanggulangi masalah sampah di masyarakat. Jangan seperti sekarang, semua pihak seperti membiarkan persoalan ini, ditangani masing-masing. Namun kenyataannya, tak kunjung tuntas," ujar Ratno.
 
Iwan FAGI dan drh. Lia Hollianti, dua aktivis pecinta lingkungan yang ikut bergabung dalam gelaran upacara ini, ketika dimintai opininya tentang guliran tema upacara kali ini, menyatakan persetujuannya.
 
“Saya dengar GH dengan divisi khusus yang menangani sampah secara khusus di lapangan, sedang menuntaskan karya dan eksebisi (demo) dihadapan beberapa pembuat keputusan di Jabar. Semoga saja, kegiatan ini segera berbuah baik bagi kita semua," imbuhnya.
 
"Persoalan sampah yang masuk kategori darurat, tertangani segera, merdeka dari sampah!," paparnya.
 
Penulis : Harri Safiari
Editor : Mhd Fahmi
Jl. Lampanah Kuta Alam Banda Aceh.
Kecamatan Kuta Alam.
Kota Banda Aceh
Provinsi Aceh
​​​​​​Email : redaksiindojaya@gmail.com



Redaksi menerima kiriman opini. Panjang opini 500 – 600 kata dan dikirim ke: redaksiindojaya@gmail.com