23 Mei 2019 | Dilihat: 661 Kali
Tuntut SHT, Ratusan Pensiunan PTPN 1 Datangi Kantor Direksi
noeh21
Para pensiunan tuntut SHT disambut jajaran Direksi di Kantor Pusat PTPN 1 Aceh di Langsa, Rabu (22/5). Foto dok: Mustafa Rani
 

IJN - Langsa | Ratusan pensiunan karyawan PT Perkebunan Nusantara 1 (PTPN) Aceh, mendatangai Kantor Pusat Perusahaan tersebut dan disambut hangat jajaran direksi perusahaan itu, Rabu 22 Mei 2019. Kedatangan mereka untuk membicarakan Santunan Hari Tua (SHT) yang hingga kini belum didapat.

Ujuk rasa yang bertajuk "Damai menyambut Idul Fitri" tersebut bertujuan untuk menyatukan sikap para pensiunan terkait beberapa poin. Pertama mereka (Pensiunan) tidak terima atas perlakuan Direksi PTPN1 yang hingga saat ini perusahaan belum membayarkan SHT.

Selain itu, para pensiunan juga mendesak perusahaan agar menyelesaikan SHT selambat-lambatnya akhir 2019 mendatang. Kemudian para pensiunan itu tidak akan menerima negosiasi kecuali didampingi pihak P3RI beserta pengacaranya. Dan selanjutnya menghimbau Holding dan Kementrian BUMN agar mengevaluasi kinerja Direksi PTPN 1 serta mempertimbangkan adanya kucuran dana segar.

Para pensiunan mendesak agar beberapa tuntutan yang disampaikan itu dapat direalisasikan dalam jangka waktu 1 bulan terhitung sejak hari Rabu, 22 Mei 2019. Apa bila dalam kurun waktu tersebut tidak ada jawaban seperti yang diharapkan, para pensiunan mengancam akan kembali melakukan aksi unjuk rasa dengan menyertakan seluruh para Pensiunan.

Menanggapi hal tersebut, Direktur Utama PT Perkebunan Nusantara I Aceh, melalui Kasubag Humas, Dedy Mulyadi, kepada para wartawan mengatakan, perusahaan sama sekali tidak mengabaikan apa yang menjadi haknya para karyawan berupa SHT tersebut. Namun, dengan nominal SHT yang cukup besar sekitar 105 Milliar untuk 985 orang pensiunan tahun 2013-2019, menjadikan perusahaan harus memutar otak dalam hal pelunasan.

"Kita sama-sama mengetahui kondisi keuangan perusahaan saat ini, oleh sebab itu ada dua opsi kita tawarkan kepada para pensiunan, pertama dengan cara dicicil, kedua Holding akan menggantikan uang SHT dengan tanah," sebutnya.

Untuk opsi pertama, kata Dedy, perusahaan mengupayakan pencairan sebahagian dari SHT para pensiunan sebelum hari raya Idul Fitri mendatang.

"Tadi pada audiensi sudah disampaikan, SHT akan diupayakan dicicil sebelum memasuki lebaran, namun nominalnya tidak bisa dipastikan," ujarnya.

Penulis : Mustafa Rani
Editor : Mhd Fahmi

Jl. Lampanah Kuta Alam Banda Aceh.
Kecamatan Kuta Alam.
Kota Banda Aceh
Provinsi Aceh
​​​​​​Email : redaksiindojaya@gmail.com



Redaksi menerima kiriman opini. Panjang opini 500 – 600 kata dan dikirim ke: redaksiindojaya@gmail.com