09 Februari 2024 | Dilihat: 107 Kali
Penyalahgunaan Dana Desa
Keuchik dan Bendahara Desa Blang Lango Ditahan Polisi
noeh21
Ilustrasi penangkapan. Foto. kabarin.co
 

IJN - Nagan Raya | Akibat tidak transparan pertanggung jawaban Anggaran Desa (AD) 2017 hingga 2019, mantan Keuchik Desa Blang Lango dan Bendahara Gampong di Kecamatan Seunagan Timur, Kabupaten Nagan Raya, ditahan Tim Tipidkor Reskrim Polres Nagan Raya.
 
Sebelumnya, penahanan terhadap mantan Keuchik berinisial OD yang saat menjabat ditahun 2017 dan bendahara berinisial SY merangkap sebagai ketua Tuha Peut sekaligus Bendahara Badan Usaha Milik Gampong (BUMG) berdasarkan laporan dengan Nomor : LI/11/VI/2022/ACEH/RES Nagan Raya.
 
Kapolres Nagan Raya, AKBP Rudi Saeful Hadi melalui Kasat Reskrim, Iptu Vitra Ramadani menyampaikan, penahanan kedua pelaku karena penyelewengan Dana Desa ditahun 2017,2018, dan 2019 berdasarkan hasil audit perhitungan kerugian keuangan Negara mencapai RP. 1.075.944.339.
 
"Hal itu sesuai dengan surat dari Inspektorat Kabupaten Nagan Raya, Nomor: 700/03/LHPK/2023 Tanggal 24 Juli 2023 tentang laporan hasil Perhitungan Kerugian Keuangan Negara (PKKN), atas perkara tindak pidana korupsi di gampong Blang Lango," katanya. Jum'at 9 Februari 2024.
 
Kasat Reskrim menjelaskan, Dana Desa tersebut dinikmati dan dipergunakan kedua yang bersangkutan untuk kepentingan pribadi. Pada tanggal 10 Juni 2022, dimulai penyelidikan perkara dugaan Tindak Pidana Korupsi (TPK) tersebut.
 
Lanjutnya, berdasarkan APBG/P memiliki Anggaran Desa untuk TA.2011 sebesar Rp.1.021.931.272, kemudian TA.2018 sebelah RP.909.334.623, dan pada TA.2019 sebesar RP.1.046.032.000, bersumber dari APBN, APBK dan Restribusi Daerah serta bagi hasil Pajak.
 
"Hasil pemeriksaan saksi, ahli dan dokumen, pada tahun 2017 ada dilakukan pengajuan penarikan sebanyak 6 tahap. Tahap I dan II serta Alokasi Dana Gampong (ADG) Tahap I, II, III dan ADG tahap IV yang di Silpakan dari tahun 2016," terang Vitra.
 
Lanjutnya, pada tahun 2018 ada dilakukan pengajuan penarikan sebanyak 7 tahap, penarikan DD Tahap I, II, III serta ADG Tahap I, lI, III dan Tahap IV Silpa tahun 2017.
 
Di tahun 2019, ada dilakukan pengajuan penarikan sebanyak 7 tahap, penarikan DD serta ADG yang di Silpakan pada akhir 2018. Yang mana setelah dilakukan penarikan DD dari tahun 2017 sampai dengan 2019, Dana tersebut di kelola, OD selaku Keuchik dan SY, selaku Bendahara.
 
"SY dalam hal ini juga merangkap jabatan Ketua Tuha Peut, Bendahara Desa dan Bendahara BUMG. Namun dalam pengelolaan DD, OD dan SY mengelola keuangan Desa tersebut tanpa adanya trasparansi kepada masyarakat," terang Vitra.
 
Selain itu, dalam pemeriksaan terhadap kedua pelaku TPK tersebut, ikut diperiksa sebanyak 11 saksi, meliputi perangkat Desa setempat, unsur pendamping Desa, dari Kecamatan, Dinas terkait, dan ahli.
 
Terhadap perkara tersebut, tutur Vitra, telah terpenuhi Delik Formil dan materil juga terhadap perkara tersebut telah terpenuhi unsur pasal 2 ayat (1) Jo pasal 3 UU No 31 tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan UU No 20 tahun 2001 tentang pemberantasan TPK Jo pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHPidana.
 
"Pengembangan kasus ini, berkas perkara, OD, selaku Keuchik (P21) menunggu tahap II, Berkas perkara, SY, selaku Bendahara dan BUMG (P21) menunggu tahap II," tutupnya.



Penulis: Hendri
Editor: Afrizal
Kantor Media Indojayanews.com
Klik Di Sini
Jl. Cendana Utama, lr.Jampeitam I
Kecamatan Syiah Kuala.
Kota Banda Aceh
Provinsi Aceh
Email : redaksiindojaya@gmail.com


Redaksi menerima kiriman opini. Panjang opini 500 – 600 kata dan dikirim ke: redaksiindojaya@gmail.com