04 Mei 2020 | Dilihat: 56 Kali
Untuk Keluar Masuk Sabang, Masyarakat Wajib Mendapatkan Izin Dari Gugus Covid-19
noeh21
 

IJN - Sabang | Mensiasati alur mudik hari raya idul fitri dan berkembangnya virus Covid-19, pemerintah kota Sabang terbitkan surat edaran pembatasan orang bepergian keluar masuk dari Kota Sabang. 
 
Didalam surat edaran yang dikeluarkan berdasarkan hasil rapat Forkopimda, Pemko Sabang mewajibkan setiap orang yang akan bepergian keluar masuk dari Kota Sabang harus mendapatkan izin yang dikeluarkan oleh tim gugus tugas Covid-19 Kota Sabang.
 
Walikota Sabang Nazaruddin SI Kom mengatakan, surat edaran tersebut dikeluarkan berdasarkan hasil rapat dengan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) daerah setempat, Senin 4 mei 2020.
 
Peraturan Walikota Sabang itu tertuang dalam surat edaran dengan Nomor Surat : 440 / 2678 tentang pembatasan orang berpergian dalam rangka percepatan penanggulangan Covid -19 di Kota Sabang.
 
menurutnya, upaya tersebut harus dilakukan agar daerah yang disebut Pulau Weh atau yang dikenal dengan kota seribu benteng itu terhindar dari penyebaran pandemi Covid - 19.
 
"Surat edaran ini dikeluarkan dalam rangka pencegahan penyebaran virus corona di Kota Sabang yang akhir-akhir ini semakin mengkhawatirkan," ungkap Nazaruddin yang akrab disapa Tgk Agam.
 
Dijelaskan, dalam surat edaran itu Pemko Sabang menegaskan bahwa sejak tanggal 5 Mei 2020, bagi setiap orang yang melakukan keluar atau masuk Kota Sabang wajib memiliki izin yang dikeluarkan oleh tim gugus tugas Covid-19 Kota Sabang.
 
"Kecuali PNS Pemko Sabang dan TNI / Polri yang surat izinnya dikeluarkan langsung oleh Wali Kota, Sekda, pimpinan atau komandan dari masing-masing kesatuannya," ujarnya.
 
Tgk Agam menambahkan, dalam surat edaran itu juga memuat bahwa sejak 11 sampai dengan 31 Mei 2020 kapal penyeberangan milik PT ASDP Indonesia Ferry yang melayani rute pelayaran Sabang - Uleelheu atau sebaliknya tidak dibolehkan lagi mengangkut penumpang.
 
Kapal tetap melakukan pelayaran seperti biasa yaitu satu trip setiap harinya, namun kapal hanya melayani pengangkutan kendaraan yang membawa logistik atau sembako dan kebutuhan pokok lainnya untuk Kota Sabang. 
 
Nazaruddin berharap kepada seluruh elemen masyarakat untuk mendukung dan bekerjasama dalam upaya pemerintah memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Kota Sabang.
 
"Dalam waktu yang dimaksud itu kapal penyeberangan tidak melayani pengangkutan orang atau penumpang, kecuali bagi PNS atau TNI/ Polri yang dibuktikan dengan surat tugasnya," tutupnya.
 
Penulis : Iin
Editor    : Mhd Fahmi
Jl. Lampanah Kuta Alam Banda Aceh.
Kecamatan Kuta Alam.
Kota Banda Aceh
Provinsi Aceh
​​​​​​Email : redaksiindojaya@gmail.com



Redaksi menerima kiriman opini. Panjang opini 500 – 600 kata dan dikirim ke: redaksiindojaya@gmail.com