20 Maret 2024 | Dilihat: 169 Kali
Inovasi Inspiratif dan Kinerja
RSUDZA Raih Top BUMD Awards 2024
noeh21
Rumah Sakit Umum Daerah dr. Zainoel Abidin (RSUDZA) sukses menorehkan prestasi pada ajang Top BUMD Awards 2024 sebagai Top BUMD Awards 2024. Foto. Indojayanews
 

IJN - Banda Aceh | Rumah Sakit Umum Daerah dr. Zainoel Abidin (RSUDZA) Banda Aceh sukses menorehkan prestasi pada ajang Top BUMD Awards 2024 sebagai Top BUMD Awards 2024.

Penghargaan ini diterima RSUDZA pada acara puncak penghargaan TOP BUMD Awards 2024 yang diselenggarakan di Jakarta, Rabu 20 Maret 2024.

Direktur RSUD dr. Zainoel Abidin dr. Isra Firmansyah, Sp.A, PhD, FISQua mendapat penghargaan sebagai Top CEO BUMD, sementara Pj Gubernur Aceh Bustami Hamzah, SE, M.Si sebagai Top Pembina BUMD 2024.

Wakil Direktur Pengembangan Sumber Daya Manusia, dr. Arifatul Khorida, MPH mengatakan, prestasi membanggakan ini diraih berkat kinerja positif RSUDZA dari tahun ke tahun dan beragam inovasi yang telah dilakukan, dua diantaranya yakni Tagto dan Putroe.

Kedua inovasi ini sukses mencuri perhatian Dewan Juri yang diketuai oleh Prof. Dr. Djohermansyah Djohan, MA. dan telah mendapat apresiasi baik ditingkat daerah maupun nasional.

“Terobosan dan inovasi dibidang layanan pelanggan kami memiliki 22 produk inovasi RSUDZA yang kita ikutkan ke berbagai event baik tingkat regional maupun tingkat nasional,”kata dr. Arifatul Khorida, MPH, saat mengikuti wawancara penjurian TOP BUMD Awards 2024.

“Alhamdulillah salah satunya adalah inovasi Tagto, Terapi Ablasi Gondok Tanpa Operasi mendapatkan predikat Top 45 Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik Kemenpan RB Tahun 2022 dan Inovasi Putroe yang berarti minum obat setiap hari untuk pasien TBC itu mendapatkan Juara 2 Open Innovation Faskes tingkat nasional tahun 2023 yang diselenggarakan oleh BPJS Kesehatan” lanjut dr. Arifa.

Inovasi TAGTO yang merupakan program layanan terapi ablasi gondok tanpa operasi, melalui inovasi tersebut, dr. Arifa menjelaskan bahwa masyarakat (pasien) dapat sembuh dari penyakit gondok dengan meminimalisir rasa sakit dan efek samping yang rendah dengan pembiayaan oleh pemerintah melalui Program Jaminan Kesehatan Nasional.

Sedangkan inovasi PUTROE berasal dari Bahasa Aceh Pajoh Ubat Tiep Uroe yang berarti minum obat setiap hari bagi penderita Tuberculosis (TBC), Resisten Obat berupa layanan khusus berbasis aplikasi Whatsapp.

Melalui inovasi tersebut dapat memantau pasien untuk meminum obat secara rutin tanpa harus datang ke rumah sakit dan tingkat kesembuhan hingga seratus persen.

Dalam presentasinya berjudul Penguatan Tata Kelola dalam Membangun Kinerja Bisnis dan Layanan RSUD dr. Zainoel Abidin, dr. Arifa mewakili Direktur RSUD dr Zainoel Abidin juga menjelaskan inovasi bisnis yang tak kalah menarik yakni Ketan Durian (Kendali Kegiatan Dokter Spesialis dalam Bingkai Pelayanan).

“Ini adalah contoh inovasi dan perbaikan sistem atau inovasi bisnis yang kita laksanakan. Karena RSUDZA core businessnya adalah pelayanan medis, ada salah satu inovasi kita yang namanya “Ketan Durian”. Ini merupakan salah satu kuliner khas yang sangat enak dari Aceh yang merupakan singkatan dari Kendali Kegiatan Dokter Spesialis dalam Bingkai Pelayanan,” jelasnya.

Inovasi tersebut, masih menurut Arifa merupakan upaya RSUDZA memberikan layanan terbaik melalui dokter spesialis sehingga semua pasien mendapatkan layanan pengobatan terbaik berdasarkan kebutuhan atau keluhannya.

“Perlu diketahui dokter spesialis merupakan faktor kunci pelayanan di rumah sakit sehingga kedisiplinan, kehadiran para dokter spesialis ini menjadi faktor penentu mutu sistem pelayanan kita,” kata dr. Arifa.

“Manfaat dari layanan Ketan Durian ini salah satunya sebagai bentuk monitoring dan evaluasi (monev) dari Top Manajemen untuk kegiatan pelayanan berjalan setiap hari, sebagai monev kegiatan dokter spesialis, serta untuk mengetahui dokter yang bertugas sehingga masyarakat dapat memilih kapan dan dengan siapa masyarakat akan berobat,” imbuhnya.

Kinerja BLUD Terus Tumbuh

Ragam inovasi layanan yang dimiliki RSUDZA membawa dampak terhadap peningkatan kinerja bisnis BLUD. Hal ini terbukti dari catatan yang menunjukan peningkatan secara signifikan dari tahun ke tahun. Bahkan peningkatan tersebut melebihi dari target yang ditetapkan.

“Alhamdulillah sejak tahun 2019 hingga 2023 menunjukan capaian yang terus meningkat dari tahun ke tahun. (Untuk nilai Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintahan) Dari nilai BB menjadi A, dari skor (capaian) 76 menjadi 80,51, pada tahun 2023 RSUDZA merupakan satu-satunya SKPA yang saat ini meraih SAKIP A,” tambah dr. Arifa.

Ini mengindikasikan, lanjut dr. Arifa bahwa RSUDZA telah mengintegrasikan seluruh sistem perencanaan, penganggaran dan pelaporan kinerja yang selaras dengan pelaksanaan sistem akuntabilitas keuangan di rumah sakit.

Selain itu, menurut dr. Arifa Opini WTP yang diraih RSUDZA menunjukkan bahwa laporan keuangan entitas yang diperiksa menyajikan secara wajar dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasil usaha, dan arus kas entitas tertentu sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia.

“Adapun kinerja keuangan tahun 2022 dan 2023 dilihat dari dua indikator yaitu CRR dan juga kemandirian. Dari tahun 2022 dan 2023 CRR RSUDZA menunjukan besarnya kemampuan RSUDZA dalam menutup biaya dengan penerimaannya dari retribusi pasien atau dari revenue pelayanan,” papar dr. Arifa sambil menampilkan slide capaian kinerja kepada dewan Juri.

“Grafik tersebut menunjukkan capaian CRR RSUDZA melampaui target yang menunjukkan bahwa kemampuan RS dalam menutup biaya adalah baik,” imbuhnya.

Dari sisi Kemandirian BLUD (Badan Layanan Umum Daerah) yang diukur berdasar persentase kemampuan RS dalam memenuhi seluruh belanja operasional dan investasi dari pendapatan operasional. Capaian Kemandirian RS lebih dari 70% dikategorikan Mandiri. Di mana Realisasi kemandirian RSUDZA telah melampaui target. Bahkan pada Tahun 2022 RSUDZA dikategorikan sebagai BLUD MANDIRI.

Tak hanya itu, kinerja penjualan (layanan pelanggan) RSUDZA menunjukan kinerja positif yang tumbuh signifikan. “Pelanggan dari tahun 2022 hingga 2023 Alhamdulillah terus meningkat dengan persentase yang sangat baik lebih dari 100 persen. Dari target 326000 (pelanggan) di 2022 kita realisasikan menjadi 445898. Dan tahun 2023 meningkat menjadi 523572 pasien (pelanggan),” tegasnya.

Tren pendapatan RSUDZA juga menunjukan peningkatan signifikan. Tahun 2022 target sebesar Rp 476 miliar terealisasi sebesar Rp 647 miliar. Pada tahun 2023 target sebesar Rp 549 miliar menjadi (terealisasi) Rp 657 miliar.



Penulis : Hendria Irawan
Kantor Media Indojayanews.com
Klik Di Sini
Jl. Cendana Utama, lr.Jampeitam I
Kecamatan Syiah Kuala.
Kota Banda Aceh
Provinsi Aceh
Email : redaksiindojaya@gmail.com


Redaksi menerima kiriman opini. Panjang opini 500 – 600 kata dan dikirim ke: redaksiindojaya@gmail.com