28 September 2018 | Dilihat: 139 Kali
BNN akan Panggil Kalapas Lubuk Pakam soal Penangkapan Sipir
noeh21
Deputi Bidang Pemberantasan BNN Irjen Arman Depari (Foto: Ari Saputra/detikcom)
 

IJN | Jakarta - BNN menangkap seorang sipir dari Lapas Klas II B Lubuk Pakam, Sumatera Utara, berinisial MA. Menindaklanjuti perkara itu, Kalapas Klas II B Lubuk Pakam, Prayer Manik, akan dipanggil.

"Akan segera dipanggil. Kami sudah perintahkan ke penyidik," ucap Deputi Bidang Pemberantasan BNN Irjen Arman Depari di kantornya, Cawang, Jakarta Timur, Jumat (28/9/2018).

Baca Juga: Pemetaan Tata Ruang 3 Pulau Reklamasi Akan Dipamerkan ke Warga

Arman menyebut MA sudah bertugas di lapas itu selama 7 tahun dan tahu seluk beluk kejahatan narkoba di lapas tersebut. Arman tidak memungkiri bila peredaran narkoba di Lapas Lubuk Pakam sudah mengakar. Dia mengingatkan soal terpidana mati kasus narkoba bernama Toge yang masih tidak kapok karena beberapa kali terlibat kasus meski sudah divonis mati.

"Kalau saudara-saudara masih ingat, beberapa waktu lalu di sana juga ditemukan brankas, sabu, meja billiar, bahkan ada hiburan karaoke. Semua itu milik saudara Toge yang dihukum mati 3 kali tapi tidak mati-mati (karena tidak juga dieksekusi)," ucap Arman.

"Ini perlu dievaluasi, apakah sistemnya kurang pas atau petugasnya yang kurang tepat," imbuh Arman.

Baca Juga: Yuyun Arafah Hapus Foto Nova Iriansyah di Instagramnya

Kasus penangkapan MA merupakan 1 dari 3 perkara yang disampaikan BNN hari ini. MA ditangkap pada Minggu, 16 September 2018, ketika menerima amplop berisi 44,13 gram sabu dari tangan BA di depan lapas itu.

Saat itu, MA mengaku diperintah seorang napi berinisial SJ untuk menerima barang haram itu. Sedangkan ketika tim BNN memeriksa BA, diketahui sebelumnya ada penyerahan 4 kg sabu pada seorang pria berinisial ED. Tim BNN kemudian mendalami perkara ini hingga mengantongi nama seorang narapidana berinisial DN yang juga dijerat sebagai tersangka.

Tim BNN kembali mengembangkan perkara itu. Berturut-turut, BNN menjerat ES (pengelola keuangan), EW (pengendali), HS, dan RA. Mereka telah ditetapkan sebagai tersangka.

Dari tangan EW, tim BNN menyita uang Rp 681 juta, sedangkan dari tangan HS dan RA disita 2,3 kg sabu. 

Selain itu, tim BNN membongkar 1 rumah di kawasan Tanjung Balai yang dijadikan gudang penyimpanan narkoba. Ada lebih dari 30 kg sabu dan 2.985 butir pil ekstasi yang berhasil disita.

"Total barang bukti yang berhasil disita sebanyak 37,8 kg sabu dan 2.985 butir ekstasi," ucap Arman.

Sumber DetikNews
Jl. Lampanah Kuta Alam Banda Aceh.
Kecamatan Kuta Alam.
Kota Banda Aceh
Provinsi Aceh
​​​​​​Email : redaksiindojaya@gmail.com