10 Maret 2020 | Dilihat: 5533 Kali
YARA Minta 5 Pejabat Aceh yang Pulang dari UEA Dikarantina Termasuk Plt Gubernur
noeh21
Sumber foto Humas Setda Aceh.
 

IJN - Banda Aceh | Yayasan Advokasi Rakyat Aceh (YARA) meminta agar 5 pejabat Aceh yang pulang dari Uni Emirat Arab (UEA) agar mengikuti scanner dan karantina standar WHO. Hal itu dianggap penting untuk mencegah jika ada pejabat yang terpapar virus corona.

Hal itu disampaikan Ketua YARA perwakilan Banda Aceh, Koko Hariatna atau Haji Embong, Selasa 10 Maret 2020. Menurutnya, kelima pejabat Aceh itu bakal kembali dari kunjungan kerja ke UEA melalui Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda (BTJ) Aceh.

Kata Haji Embong, kelima pejabat tersebut yaitu: Kepala DPMPTSP Aceh Dr. Aulia Sofyan, Staf Gubernur Aceh Ir. Iskandar, M.Sc, Vice President PT Perta Arun Gas Iskandar Zulkarnain, dan Kepala Seksi Promosi DPMPTSP Aceh Riadi Husaini.

"Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah juga harus dikarantina selama 14 hari untuk memastikan kelima pejabat Aceh itu tidak ada masalah kesehatan dan terjangkit virus corona," kata Haji Embong.

"Kelima pejabat Aceh yang kembali dari Uni Emirat Arab tersebut wajib mengikuti scanner dan karantina standar WHO. Jangan sampai pejabat Aceh menjadi Reseptor Virus Covid 19 di Aceh," tegasnya.

Untuk diketahui, Plt Gubernur Aceh dan beberapa pejabat Aceh lainnya melakukan kunjungan kerja ke UEA untuk mencari investor agar mau membangun Aceh. Seperti diberitakan berbagai media, UEA berkomitmen memberikan kucuran investasi 42 Triliun ke Indonesia.

Sementara data terakhir WHO per kemarin 9 Maret 2020, menurut Haji Embong, sudah ada 45 orang di Uni Emirat Arab yang positif terpapar virus corona. "Karena itu mereka yang pulang dari sana perlu dikaratina," tutupnya.

Penulis: Hidayat. S
Jl. Lampanah Kuta Alam Banda Aceh.
Kecamatan Kuta Alam.
Kota Banda Aceh
Provinsi Aceh
​​​​​​Email : redaksiindojaya@gmail.com



Redaksi menerima kiriman opini. Panjang opini 500 – 600 kata dan dikirim ke: redaksiindojaya@gmail.com