13 Agustus 2019 | Dilihat: 118 Kali
Pemerintah Aceh Gelar Festival Saman di Dataran Tinggi Gayo Lues
noeh21
Ilustrasi
 

IJN - Gayo Lues | Salah satu wujud rasa syukur Pemerintah Aceh dalam menyikapi penetapan Saman sebagai warisan Budaya tak benda milik dunia oleh UNIESCO dituangkan dalam kegiatan festival Saman di Gayo Lues tahun 2019.
 
Tari Saman, bukanlah sekedar kesenian belaka, namun ia menyiratkan tentang kebudayaan yang filosofis. sementara di Luar Gayo Lues, saman cenderung dikenal sebagai jenis kesenian tari.
 
Untuk itu, maka Pemerintah Aceh dalam hal ini Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh menghadirkan group-group di luar Gayo Lues sebagai peserta lomba yang nantinya mereka akan merasakan dan menyaksikan bagaimana interaksi Saman secara sosio-kultural dengan masyarakat Gayo Lues, sehingga mampu menjadi bagian dalam struktur social masyarakatnya.
 
Acara tersebut mengangkat tema “Pancarkan Cahaya Aceh Melalui Seni Budaya” Festival Saman yang didukung Kementerian Pariwisata, Kementerian Pendidikan dan kebudayaan serta Dinas Pariwisata Kabupaten Gayo Lues berlangsung di Lapangan Seribu Bukit kecamatan Bebesen, kota Blangkejeren pada tanggal 18 s.d 21 Agustus 2019 dan Rencananya akan dibuka oleh Plt Gubernur Aceh, Ir. Nova Iriansyah pada tanggal 19 Agustus 2019.
 
Selain Perlombaan Saman Acara Festival Saman yang juga merupakan bagian dari rangkaian acara indosiana, juga di isi dengan kegiatan yang bersifat edukasi dalam implementasinya untuk lebih mengenal budaya Gayo Lues salah satunya adalah gelaran seminar Saman yang diprakarsai BPNB wilayah Aceh dan Sumatera Utara.
 
Disamping Itu, pada pembukaan acara yang akan berlangsung pada tanggal 19 Agustus 2019 akan ditampilkan tari massal Ratoh Jaroe yang dirangkai dengan penampilan Saman, hal ini ditujukan selain untuk menambah dramatic Acara juga memiliki tujuan meluruskan paradigm yang keliru mengenai Ratoh Jaroe sebagai Saman. 
 
“Ratoh Jaroe adalah seni kreasi sementara Saman yang diakui sebagai warisan budaya tak benda Milik Dunia oleh UNESCO, bukan hanya merupakan seni tradisi namun bagi masyarakat Gayo Lues, Saman adalah Kebudayaan," tegas Suburhan, Plt Sekretaris Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh.
 
Selain Beberapa artis daerah Gayo Lues, Festival Saman yang merupakan salah satu event yang terdaftar sebagai 100 Top Event Indonesia dan menjadi Aceh’s 3 Top Event dimeriahkan juga dengan beberapa Artis Aceh, serta ditutup dengan penampilan Rialdoni pada tanggal 21 Agustus 2019.
 
Peserta - peserta Kabupaten/Kota serta group-group independen akan bertarung dengan durasi 10 – 15 menit untuk memperebutkan hadiah dengan total 73 Juta rupiah serta keluar sebagai group yang memiliki kebanggaan serta disaksikan langsung oleh masyarakat Saman. 
 
Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh, Jamaluddin, SE., M. Si, Ak dengan Bangga mengajak seluruh masyarakat dunia pecinta budaya serta nuansa alam yang eksotis untuk hadir pada perhelatan Festival Saman di Dataran Tinggi Gayo Lues dan rasakan sensasi juara dengan memiliki Saman sebagai seni budaya yang sarat nilai filosofisnya.
 
Editor : Mhd Fahmi
Jl. Lampanah Kuta Alam Banda Aceh.
Kecamatan Kuta Alam.
Kota Banda Aceh
Provinsi Aceh
​​​​​​Email : redaksiindojaya@gmail.com