30 Oktober 2021 | Dilihat: 336 Kali
Pulau Simeulue Punya Banyak Bungker Perang Dunia II, Siap Jadi Objek Wisata
noeh21
Bungker pasukan Jepang saat Perang Dunia II (Antara)
 

IJN - Simeulue | Pemerintah Kabupaten Simeulue melalui Dinas Pariwisata mengembangkan bungker peninggalan Perang Dunia II oleh militer Jepang sebagai objek wisata guna menarik kunjungan wisatawan ke kabupaten kepulauan di Samudra Hindia tersebut.

Kepala Dinas Pariwisata Simeulue Asmanuddin, mengatakan pihaknya sudah memugar sejumlah bungker untuk dijadikan objek wisata sejarah di Pulau Simeulue. "Beberapa bungker telah kami pugar dan jadikan lokasi wisata. Termasuk memasukkannya dalam buku panduan objek wisata yang bisa dikunjungi di Simeulue," kata Asmanuddin di Simeulue, Sabtu 30 Oktober 2021.

Asmanuddin mengatakan bungker peninggalan Jepang yang biasa disebut korok-korok oleh warga Simeulue ada di beberapa lokasi. Seperti di Desa Labuan Bakti, Desa Labuan Bajau, Desa Sua-Sua. Kemudian, Desa Hulu Sua-Sua, Desa Kampung Aie, Desa Araban, Desa Babang, Desa Lugu, Desa Suak Baru, Desa Gunung Menggek, Desa Naibos, dan Desa Malasin.

Hanya saja, kata Asmanuddin, karena keterbatasan anggaran masih banyak bungker Jepang Simeulue belum bisa di pugar dan saat ini kondisinya sangat memprihatinkan.

Selain keterbatasan anggaran, kata Asmanuddin, pemugaran bungker peninggalan Jepang juga terkendala lokasinya masuk dalam lahan milik warga.

"Beberapa bungker dalam kondisi rusak berat dan tidak terawat. Bungker ini merupakan sejarah keberadaan militer Jepang di masa perang dunia kedua puluhan tahun silam," kata Asmanuddin

Kendati begitu, Asmanuddin mengatakan pihaknya terus berupaya pemugaran pada bungker tersebut untuk dijadikan objek wisata, sehingga bisa meningkatkan perekonomian masyarakat Simeulue.

"Kami terus berupaya menjadikan korok-korok atau bungker militer Jepang tersebut andalan wisata sejarah di Pulau Simeulue, sehingga menarik kunjungan wisatawan, baik nusantara maupun mancanegara," kata Asmanuddin.



okezone
Jl. Lampanah Kuta Alam Banda Aceh.
Kecamatan Kuta Alam.
Kota Banda Aceh
Provinsi Aceh
​​​​​​Email : redaksiindojaya@gmail.com



Redaksi menerima kiriman opini. Panjang opini 500 – 600 kata dan dikirim ke: redaksiindojaya@gmail.com